Mau Liburan, eh malah disangka kriminal di Singapura

by - 6:54:00 PM


Kisah seru yang dialamin Fadila Adelin di Singapura mungkin saja bisa dialamin kalian yang ingin liburan di Singapura, Pantengin yukkk ceritanyaaaaa......
Entah kapan terakhir kali saya nulis di blog ini, saya yang biasanya cuma sebagai contributor khususnya wisata dan kulineran Jogja kali ini saya go international. Hehehe


Berhasil sampai USS walau cuma nabeng foto tok
Berhasil sampai USS walau cuma nabeng foto tok

Ngomong-ngomong tentang luar negeri, sebenernya saya udah pernah 3x pergi ke negara tetangga. Waktu itu ke Phuket diajak Mbak Olen dan Mas Puput, lainnya saya ke Malaysia untuk urusan deportasi si NST. Saya juga nggak pernah ribet untuk urusan imigrasi, yah kecuali sekali waktu saya bawa pulang si NST dan dicegat di imigrasi Jogja. Helooo, mau masuk negara sendiri, kota kelahiran sendiri susah amat. Mungkin saya dikira germonya NST #semuasalahNST
Untuk dolan kali ini saya pergi bersama sahabat saya sejak SMP, sebut saja dia Mawar. Jangan ding, kayak korban perkosaan. Namanya Udin, cowok rempong yang naik pesawat saja belum pernah apalagi ke luar negeri. Karena Air Asia punya promo rute baru yaitu direct flight Jogja – Johor Bahru, karena itu kami merencanakan untuk dolan ke Johor Bahru-Singapore-KL-Melaka. Ketakutan terbesar saya ya sudah jelas adalah imigrasi Singapore. Banyak blog saya baca, banyak sekali yang cerita terjebak di imigrasi Singapore ketika masuk dari Johor Bahru. Beberapa hari sebelum berangkat saya bahkan nge-briefing Udin apa saja Do’s and Don’ts ketika berada di negeri orang. Nggak tau tercetus ide dari mana kita memutuskan nanti kalau pas mau masuk imigrasi pake kacamata bening biar keliatan kayak orang pinter, saya bahkan pakai jilbab yang rada bergaya hijaber biar nggak keliatan ndeso-ndeso banget. Yah namanya juga hidup, persiapan semateng apapun, shit happens!
Kami landing di Senai, Johor Bahru sekitar jam 5 sore. Bandaranya besar, jauh lebih besar dari Adisucipto tapi lucunya di sana nggak ada pesawat lain, ya cuma pesawat kami satu thok til. Masuk imigrasi Senai semua lancar, Pak Petugas-nya malah ramah banget. Saya ditanyain mau jalan-jalan kemana aja, ya saya bilang aja mau ke Legoland biar bapaknya nggak kecewa kotanya cuma buat numpang lewat aja. Hehehe. Dia juga bilang “enjoy your holiday” sumpah saya seneng banget, sebagai turis saya merasa dihargai dan nggak disangka TKW.
Keluar dari Senai, kami naik bus Causeway Link (CW) gratisan karena kami naik Air Asia menuju CIQ Johor Bahru. Dalam satu bis itu kebanyakan isinya orang Indonesia yang memang akan jalan-jalan ke Singapore. Ayem tentrem, akeh kancane. Eits, tiba-tiba saya ingat kalau harus ambil tiket sleeper train yang akan kami naiki besok malamnya. Tiket itu akan saya ambil di JB Sentral yang mana bangunannya sebelahan dengan CIQ Johor Bahru. Tapi kan yo nggak mungkin, mosok orang satu bis suruh nungguin saya dulu. Saya relakan kepergian mereka. Sementara mereka menuju CIQ keluar dari Johor Bahru, saya sama Udin lari-larian ke JB Sentral nyariin counter tiket KTMB.
Tiket kereta sudah ditangan, keluar dari CIQ Johor Bahru juga aman. Kemudian kami naik bis CW lagi menuju CIQ Woodlands Singapore (tidak harus bis yang sama dengan tadi, asalkan CW kita tetap bisa naik) dalam bis saya tingak tinguk nyariin muka-muka orang Indonesia. Tapi muka-muka yang tadi sudah nggak ada, sepertinya kami satu-satunya orang Indonesia yang lainnya orang Singapore dan Malaysia. Dalam bis Udin bilang ke saya, Kowe pupuran sik, rupamu ndembik banget!” -____-
Tiba di CIQ Woodlands sudah jam setengah 8 malam. Diawali denganbismillah kami melangkah masuk gedung. Orang-orang yang satu bis dengan saya tadi langsung menuju antrian yang mengindikasikan mereka semua orang Singapore sehingga nggak perlu pake ngisi kartu kedatangan. Saya sama Udin langsung menuju tempat mengisi kartu, baru mau ambil bolpen di tas. Kami langsung dihampiri oleh 2 petugas, laki-laki dan perempuan.
“Nak kemane?” si petugas laki-laki nanya pake bahasa Melayu
Ke Zimbabwe Pak, ya menurut nganaaaa? Jelas-jelas mau masuk imigrasi Singapura. Iki koyone bapake rung madang.
“Singapore, Sir, saya jawab sesopan mungkin. Lalu paspor kami diambil dan dia minta kami ikut mereka. Padahal udah pake kacamata biar keliatan pinter, udah pake jilbab ala hijaber tapi tetep aja digiring, muka emang nggak bisa bohong sodara-sodara.
Di dalam ruang tunggu kami ditanyain lagi, kapan balik ke Indonesia dan dia mau lihat tiket pulang saya. Tiket saya dibawa lamaaaaa banget. Mungkin mau ngecek asli apa nggak nya kali ya. Saya pikir setelah itu kami bakal dilepasin, ternyata harapan palsu. Kami dipanggil satu-satu dan dibawa ke ruangan kecil. Saya duluan yang maju. Setelah duduk saya ditanyain lagi. Saat itu saya cuma berharap dia nggak denger bunyi perut saya.
“So, Fadila Adelin nak berape hari kamu di Singapore,” petugas cewek nanya pake Bahasa Melayu. Saya sih jawabnya pakai Bahasa Inggris semua biar keliatan keren
Just one day, Ma’am,” jawab saya. Dia nanya lagi, mau nginep di mana? Saya kasihin deh itu print out bookingan Shophouse Social Hostel. Si petugas cowok manggut-manggut, sepertinya dia sudah familier dengan hostel itu.
Di Singapore nak kemane saje,” pede banget saya bilang, “USS! And just sightseeing, duit dari Hongkong apa mau masuk USS.
Lalu saya ditanya lagi, di Indonesia profesi saya apa? Kerja atau bagaimana? Awalnya mau saya jawab just graduated nih, selagi nunggu wisuda makanya mau dolan-dolan. Tapi nggak jadi takutnya saya keliatan pengangguran banget dan ntar malah disangka mau cari kerja di Singapore. Daripada ribet saya jawab aja college student. Dia makin kepo, nanya jurusan apa? Tingkat berapa? Saya jawabInternational Relations, this is my last year. Sambil saya tunjukin itu kartu mahasiswa saya.
Setelah itu saya ditanya bawa duit berapa, saya keluarin semua duit saya, tak jereng kabeh ning ngarepane petugas. Alhamdulillah udahdisangoni banyak sama Mbak Olen, jadi nggak keliatan kere-kere amat. Setelah puas ngepoin saya, saya pikir selesai dan saya dilepasin. Lagi-lagi harapan hampa. Saya malah digiring lagi ke ruangan yg lainnya. Dalam ruangan tersebut ada bilik kecil yang mirip-mirip kayak bilik warnet. Lengkap dengan headphone dan LCD juga ada kayak webcamyang letaknya tepat di depan muka saya. Saya disuruh duduk di dalam situ dan nunggu lama sementara mereka nyiapin alat-alatnya.Rasanya kayak mau dieksekusi, bukan lebay tapi emang saya ngeri udah gitu perut saya bunyi kenceng banget. Ini lebih deg-degan daripada pas pendadaran kemarin. Hahahaha
Setelah peralatan siap, saya disuruh pakai headphone dan meletakkan 4 jari tangan kiri saya (kecuali jempol) ke sebuah alat yg terbuat dari seperti metal yang berbentuk cekungan-cekungan untuk setiap masing-masing jari. Pas bagian jari tengah ada titik sinar merah kayak sinar laser. Setelah jari ditaruh di situ dari atasnya ada alat yang ngepres jari saya itu. Jadi jari saya kayak kegencet gitu lah. Emang agak susah dibayangin sih kalau nggak lihat langsung. Setelah itu saya ditanyain dengan berbagai pertanyaan yang suaranya keluar dari headphone yang saya pakai, dan bersamaan dengan itu pertanyaan yang sama dalam bentuk tulisan juga keluar dari LCD depan saya. Pertanyaan tersebut cukup dijawab dengan NO atau YES. Waiki batinku, kayak semacem lie detector atau tes polygraph mungkin ya. Saya dikasih pertanyaan pakai Bahasa Melayu, antara lain kayak gini:
Apakah anda pernah telibat case pengganasan? Apakah anda pernah mencuri dari majikan (dasar rai TKW)? Apakah anda terlibat pembuatan wang palsu? Apakah anda hendak mencuri kereta (mobil) di Singapore? (boro-boro nyolong, nyetir mobil aja nggak bisa) pokoknya pertanyaan-pertanyaan seputar kejahatan. Total ada tujuh pertanyaan tapi diulang-ulang terus sampai enam kali dengan susunan pertanyaan yang diacak. Jadi kira-kira saya 40an kali bilang NO kenceng-kenceng. Huufft.


Haus banget habis diinterogasi imigrasi
Haus banget habis diinterogasi imigrasi

Setelah eksekusi saya dan Udin selesai kami disuruh kembali ke ruang tunggu. Kira-kira menunggu 15 menit, paspor kami dikembalikan dan sudah dicap lalu kami diantar keluar. Rasanya pengen ngucapalhamdulillah sambil sujud syukur. Tapi waktu itu sudah jam 9 malam, kami harus lari-larian buat ngejar bis menuju Queenstreet.

You May Also Like

0 komentar