SELAMAT DATANG DI BLOG JEJAK GUFRON

Traveling menyenangkan? Kata siapa?



Jalan-jalan atau traveling bagi seorang mahasiswa yang masih menyandarkan pundi-pundi ekonomi dari cucuran keringat orang tua tentu sangat tidak etis, disaat kedua orang tua memeras keringat, eh ternyata buah hati yang diharapkan menjadi masa depan keluarga malah jalan-jalan, itu sih kata temen kuliahnya. emang begituuuuu?

Bersyukur jika orang tua memiliki rejeki banyak dan memberi uang jajan lebih, tapi yang pas-pasan macam ane masa nggak bisa traveling???

Cara menikmati sebuah perjalanan tiap orang berbeda loh, jangan asal ngomong A,B,C,D sampe Z. kadang sebuah perjalanan itu memiliki makna yang lebih dari sebuah kata senang, kenapa begitu?

Traveling kemanapun tujuannya pasti ada sebuah perencanaan dan kemauan untuk menjalani, meskipun ada beberapa traveler yang ndadak langsung berangkat, hehe... pissss

Bahkan beberapa bulan sebelum berangkat traveling tidak sedikit yang sudah bersiap-siap, loh kok bisaaa???? yaa bisa lah. nyiapin tiket (promoo kalau adaaa), nabung uang jajan buat ongkos sama sangu, baju ganti, kaos olahraga team favorit, sabun, sikat gigi, travelmate ya itu lah pokoknya, sesuai selera masing-masing. hihihi

Alkisah (biar seperti cerita legenda haha) pernah suatu hari, ditengah panas terik siang matahari menyengat, ketika masa itu perjalanan mengarungi masa kuliah masih berjalan.

Pas mau berangkat traveling di weekend yang lumayan panjang (baca: 3 hari) ada seorang temen yang nyeletuk " Woy jalan-jalan terus, nggak kasian ama ortu lo yang sibuk kerja cari duit malah anaknya jalan2 seneng2,". Sedikit sih agak nyelekit di hati, tapi biar nggak ngerusak mood ya biarin aja lah, aku gak minta duit ongkos sama dia kok :D hehe.

Walhasil, traveling pun berlanjut selama tiga hari di sebuah pulau yang terkenal di indonesia (inisialnya Pulau Dewata). di tengah2 menikmati desiran angin sepoi berhembus di sebuah pantai eksotis dengan pemandangan yang indahnya luarrr biasa, tiba-tiba ada sebuah sms masuk (bayangin bunyi sms nokia jadul).

"Bro, kapan balik?" sms temen yg nyeletuk kemaren.

"Besok bro (dengan emoticon smile)," jawab ane gitu.

"Oleh-oleh kaos ya, yang warna putih sama kuning buat ayang broo" sms balesan.

"Bentar broo," lanjut bales sms.

Liatin dompet, isinya lumayan cukup buat beli kaos, tapi buat oleh2 diri sendiri hehe. sambil mikir kok enak banget abis ngatain trus nitip kaos, pake duit ane pula belinya. coba nitip yg gratisan macam pasir putih seliter, ane rela bawain sebotol bekas air mineral 1,5 liter terisi penuh. gratisss gak pake ongkos kirim.

"Wah sorry bro, uang mefettt. maap yaa," sms jelasin kalau gak bisa bantu beliin oleh2

"Oke" sms balesan dia.

Sambil inget2 celetukan dia kemaren sebelum berangkat, perasaan kemaren dia ngingetin agar kasian sama orang tua yang cari duit, lah dia seenaknya nitip beliin kaos. duit ane hasil nabung uang jajan 3 bulan asal dia tahu, haha maaf aja kalau nggak nyanggupin beli oleh2 kaos, mefet beneran duit dalam dompet. sorryyy......

Singkat cerita, pernah suatu hari seorang temen tanya-tanya tentang sebuah kota, sebut saja kota A. bla bla bla ane jawab, terus dia bilang " kok kamu tau banyak tentang kota A," sepengetahuan dia ane bukan orang kota A dan juga gak punya keluarga disana.

Dengan berlagak kalem, eh maksudnya rendah hati ane jawab begini " bro kemaren pas traveling ke kota C, ane ketemu anak kota D yang ternyata ane dikenalin sama temennya yang ternyata rumahnya di kota A," jawab ane mbulet tapi maksudnya ane ketemu temen seperjalanan yang udah seperti saudara.

"ohh... gitu," gumamnya
padahal dalam hati ane bilang "bro ane jalan2 bukan cuma ngabisin duit, lebih dari kesenangan dan kepuasan yang ane dapet, ane dapet saudara bro... saudara..."

Buat ane yang pas-pasan, nabung buat traveling itu ujian (agak lebay dikit sih) , menyenangkan iyaaa, tapi sebelum traveling ada pengorbanan yang harus ane lakukan. ane paling tidak harus menjarain duit bergambar Sultan Mahmud Badaruddin tiap minggunya (kalau punya uang...) hehe.

Masih banyak cerita aka alkisah seru yang ingin ane bagi, tapi mata mulai lelah gara2 kurang piknik, tiap hari didepan monitor sambil ngebayangin main surfing di pulau merah Banyuwangi (asekkkkkk).

Sampai jumpa di cerita selanjutnya.

Share this:

Post a Comment

Featured Post

Pesona Misool, Kepingan Surga di Raja Ampat Yang Wajib Dikunjungi

"Beautiful sceneries, offering breathtaking views." Kata Jono. Saya tak paham, kalimat itu tiba-tiba keluar begitu saja dari bi...

 
Copyright © CERITA PERJALANAN, REVIEW DAN TIPS. Designed by jejakgufron